Menarik

Simpan semuanya di bengkel

Bagaimana? 'Atau' Apa mengatur penyimpanan jadi satu Bengkel DIY ? Jangan biarkan kekacauan mengambil alih ruangan paling berbahaya di rumah! Membersihkan! Tips untuk mempermudah pekerjaan Anda.

cara menyimpan bengkel DIY dengan benar

Tip penyimpanan di bengkel

Itu penyimpanan di Bengkel DIY akan dimudahkan dan ruang dimaksimalkan jika Anda menggunakan dinding untuk semuanya rapi, gantung dan gantung semuanya, dari lantai hingga langit-langit.

Tata letak bengkel DIY

Cat lantai, dinding, dan langit-langit dengan warna putih.

Tidak hanya saya'bengkelDIY akan terlihat lebih besar tetapi Anda akan merasa berkewajiban untuk menjaganya selalu bersih dan baik rapi.

Jaga pencahayaan daribengkel. Bola lampu sederhana yang digantung di langit-langit tidak cukup untuk menerangi ruangan, terutama jika pekerjaan Anda membutuhkan sedikit ketelitian.

Pilih pencahayaan pada rel, lampu neon yang menerangi bagian atas meja kerja dengan tepat.

Penyimpanan alat di bengkel DIY

Buat dinding penyimpanan

Dengan memperbaiki dengan splashback, di seluruh lebar, satu atau lebih panel mesh baja atau berlubang.

Anda menggantungnya dengan menggunakan braket atau pengait, baik keranjang logam, rak atau bahkan langsung palu, gergaji (tanpa lupa melindungi mata pisau dengan penutup PVC), kikir, obeng, gunting, tang, penjepit dan bahkan beberapa alat pemotong kecil. (pemotong, penjepit, dll.).

Dengan demikian, mereka akan mudah terlihat dan selalu dapat diakses.

Tips

Hindari karat pada alat

Letakkan beberapa kapur barus atau kapur di kotak peralatan atau di laci mana saja rapi itu alat

Hindari karat di rak

Bagian bawah kaleng semprot sering berkarat seiring waktu.

Rekatkan mesin cuci plastik berperekat di bawah bom.

Penyimpanan sekrup dan paku

Di Anda bengkel, kencangkan rak di sepanjang dinding menggunakan braket di awal, tengah, dan akhir rak.

Kumpulkan semua toples kaca dan tutupnya (selai atau stoples mustard), bor 2 lubang kecil di setiap tutupnya.

Tempatkan penutup ini di bawah rak dan kencangkan (dengan sekrup yang sesuai).

Dengan tutupnya disekrup dengan cara ini, letakkan sekrup, pasak atau paku di salah satu toples atau stoples lainnya dan kencangkan kembali toples tersebut.

Ini tidak hanya memungkinkan Anda untuk melihatnya dan membuka tutup stoples pada waktunya, tetapi juga akan menghemat ruang.

Penyimpanan string

Stoples yang sama ini dapat digunakan sebagai dispenser tali!

Untuk melakukan ini, cukup bor lubang di penutup tempat Anda mengeluarkan seutas tali.

Penyimpanan meter, braket, dan level

Yang ideal adalah memiliki file'bengkel sebuah perabot, bahkan diselamatkan, dengan beberapa laci yang akan Anda kompartemen dengan karton untuk rapi oleh keluarga alat-alat yang lebih kecil. Dalam sekejap mata Anda akan dapat menemukannya.

Jika Anda Bengkel DIY kecil dan tidak memungkinkan adanya perabot, pilih troli alat PVC modular yang dipasang di atas roda.

Mereka memiliki banyak laci dan sangat hemat ruang sehingga Anda dapat dengan mudah menyembunyikannya di lemari.

Untuk do-it-yourselfers bekas, ada casing dengan kompartemen yang dapat diperluas baik dari PVC atau aluminium

Penyimpanan Sander

Idealnya adalah untuk rapi pengampelas setelah dibersihkan dan dikeringkan dengan baik, di dalam kotaknya, di rak.

Namun, saat memilih rak ini, periksa bobot maksimum yang dapat ditopang.

Penyimpanan pesawat tangan di bengkel DIY

Tempat rabot juga bagus di dinding penyimpanan hanya di kotak peralatan atau di pelayan bengkel.

Menyimpan tangga

Tingginya, perbaiki rak besar yang akan menopang tangga, atau benda besar lainnya atau yang tidak digunakan secara teratur.

Penyimpanan sapu dan sekop

Gantung kuas pada panel berlubang atau mesh.

Atau letakkan di rak berdiri bebas. Dukungan di penyimpanan sudut memungkinkan untuk menggunakan ruang yang sering hilang ini.

Penyimpanan kaleng cat bekas

Segera setelah pekerjaan Anda selesai, dengan menggunakan kain, bersihkan semua jejak cat di sampul dengan hati-hati, jangan lupakan lekukannya.

Kemudian tutup toples dengan bungkus plastik kemudian dorong tutupnya dengan erat dan terakhir balikkan toples tersebut sehingga udara, musuh besar cat pot, tidak bisa masuk.

Jika ada sedikit yang tersisa lukisan jangan ragu untuk memindahkannya ke toples kaca dengan tutup ulir, tanpa lupa memberi label.

Singkirkan mereka, di rak, terlindung dari cahaya, embun beku, dan panas

Jika itu adalah ppencelupan Glycero: tuang sedikit di atasnya.

Jika itu adalah lukisan mengandung lateks: letakkan lembaran plastik tepat di atas lukisan.

Tips

Simpan sisa cat Anda dengan hati-hati

Cat apa pun, baik merah atau hijau, kadang-kadang dapat digunakan sebagai lapisan bawah, bahkan untuk dinding putih atau kuning. Itu tidak akan muncul.

Namun, jangan pernah mencampurkan dua jenis cat berbeda.

Jika Anda lukisan terlalu kental, jangan diencerkan.

Mandikan ember cat, tanpa tutup, di baskom berisi air panas.

Pertahankan seperti itu, sampai Anda mendapatkan konsistensi yang Anda inginkan.

Simpan kuas

Pertama tama bersihkan kuas, dengan mencelupkannya ke dalam panci berisi spirit putih tetapi tidak menjatuhkannya ke dalam panci yang dapat meremukkan rambut, selipkan tongkat ke dalam lubang di gagang sikat lalu gantung semuanya di panci.

Atau letakkan sikat datar, di atas koran dan tekan bulu-bulu dengan lembut dengan bagian belakang pisau palet.

Jika itu adalah kuas yang dibasahi cat emulsi air, bilas.

Setelah dibersihkan dan dikeringkan, bungkus dengan koran untuk menjaga bulunya tetap dalam kondisi baik.

Menyimpan itu kuas cat baik dengan menggantungnya di jaring atau dinding berlubang atau pada tempat pisau magnetis.

Bagian logam dari kuas menempel pada magnet.

Jika kamu merapikan itu kuas cat di laci atau di dalam kotak, dan jika rambutnya sutra, taruh bola ngengat.

Peringatan

Jangan pernah mencampur bahan kimia atau pelarutnya

Jangan merokok saat Anda menggunakan pelarut tertentu.

Anda berisiko meledak.

Tangani White Spirit hanya dengan hati-hati dan dengan sarung tangan.

Semacam ini produk dapat menembus epidermis dan masuk ke dalam darah.

Jika dari lukisan tanganmu yang ternoda jangan gunakan white spirit tapi cukup minyak nabati.

Penyimpanan kuas yang akan digunakan keesokan harinya

Segera setelah digunakan, keluarkan tongkat melalui lubang di gagang sikat, celupkan sikat ke dalam air tanpa dibersihkan, lalu tiriskan dengan cara menggantungnya di atas toples agar bulu-bulu tidak mengenai titik terendah.

Saat Anda mengambil sikatnya lagi, goyangkan agar airnya jatuh: bulunya akan menjadi kenyal kembali.

Tips

Pulihkan sikat dengan bulu yang mengeras

Rendam selama beberapa jam dalam cuka putih rebus.

Jika masih ada residu yang menempel pada sikat, kikis dengan pisau, lalu kelilingi dengan kain yang sebagian besar telah dibasahi dengan white spirit.

Biarkan seperti ini selama satu atau dua jam dan kemudian bersihkan dengan air sabun.

Simpan produk berbahaya di bengkel DIY

Tips

Tidak ada lagi lem di rumah?

Campur tepung dengan cuka.

Lem, asam, bensin, penari telanjang, pernis, atau pelarut apa pun bisa berbahaya.

Perintah hati-hati yang paling dasar, terutama jika Anda memiliki anak dan jika bengkel Anda tidak selalu terkunci, simpanlah di lemari atau di rak paling tinggi jauh dari jangkauan.

Juga disarankan untuk tidak melakukannya rapi produk berbahaya hanya dalam kemasan aslinya, dan jangan pernah memindahkannya ke wadah yang bisa pecah.

Jika kain lap Anda pernah direndam dalam produk berbahaya, jangan dibuang saat masih basah, tunggu sampai kering lalu buang ke dalam wadah tahan api yang tertutup rapat untuk keperluan ini.

Copyright id.caroleparrish.com 2021