Menarik

Bagaimana cara kremasi, penguburan sipil atau agama dilakukan?

Bagaimana insinerasi dilakukan, Sebuah Penguburan Yahudi atau Muslim ? Pelajari lebih lanjut tentang perbedaan upacara selama upacara pemakaman.

apa pemakaman yang berbeda

Pemakaman sipil

Jika keluarga tidak mau dari layanan keagamaan, Sebuah upeti sipil akan dikembalikan ke almarhum.

Itu upacara sipil dapat berlangsung di makam, di krematorium, di rumah duka atau di tempat simbolis lainnya.

Itu pemakaman sipil adalah pemakaman yang sangat intim.

Keluarga dan teman berkumpul di gerbang pemakaman tempat prosesi terbentuk.

Di depan peti matiSementara bantuan dikumpulkan, satu orang, atau beberapa, satu demi satu, dipilih oleh keluarga, memberi upeti di almarhum.

Upacara keagamaan

Jika Anda menginginkan file Upacara keagamaan Anda harus mengatur: perencanaan dan konten.

Untuk melakukan ini, Anda harus lebih dekat otoritas agama untuk bersama-sama menyiapkan konten upacara, jumlah bacaan, pembicara, teks dan urutan prosesi.

Pemakaman dan upacara Kristen

DI Gereja atau untuk Candi, penonton dan keluarga, yang ditempatkan di baris pertama di depan altar, harus bangun ketika konvoi tiba, lalu menunggupemasangan peti mati Untuk duduk.

Almarhum akan beristirahat di sana telentang, tangan dilipat di dada, kemungkinan dengan salib dan / atau rosario.

Bunganya akan ditempatkan di peti mati, di sekitarnya, dan di dekat pilaster.

Usai upacara, keluarga akan memberkati peti mati dengan sikat botol dan kemudian kembali ke tempatnya.

Bantuan tersebut pada gilirannya akan diundang oleh penyelenggara untuk memberkati peti mati dan kemudian pergi ke pintu masuk gereja atau kuil di mana register tanda tangan akan ditempatkan di atas meja untuk mendaftarkan nama dan alamat (kehadiran register memungkinkan keluarga untuk dapat berterima kasih kepada teman-teman yang hadir dengan mengirimkan kartu ucapan terima kasih).

Jika mereka ingin menerima belasungkawa, keluarga yang ditempatkan sesuai aturan paroki, akan mendengarkan, satu per satu, kepada setiap anggota hadirin.

Kemudian, para tamu dapat meninggalkan gereja atau pura untuk berkumpul menuju pintu keluar dan menyambut keberangkatan konvoi menuju pemakaman.

Jika kuburan bersebelahan dengan gereja, prosesi berjalan kaki akan terbentuk mengikuti mobil jenazah, kemudian peti mati akan diatur di depan kuburan atau dikuburkan, bunga-bunga di sekitar kuburan.

Sangat sering orang awam akan memimpin. Pendeta jarang pergi ke kuburan lagi. Meski begitu, turun ke lemari besi akan disertai dengan berkah

Pidato bisa berlangsung. Keluarga kemudian akan memberikan daftar pembicara kepada pembawa acara.

Kemudian, petugas yang berwenang akan mengajak keluarga tersebut untuk mendekati tempat pemakaman. Orang percaya akan membuat tanda salib di peti mati, orang lain akan membungkuk.

Masing-masing pada gilirannya, teman, keluarga, relasi, akan melanjutkan dengan cara ini, kemudian meninggalkan tempat itu.

Selama penguburan Protestan, keluarga dan penonton akan diminta untuk membuang kotoran ke peti mati.

Pemakaman dan upacara Yahudi

Almarhum berbaring telentang, wajah menghadap ke atas, tangan di samping, di peti mati kayu, sederhana atau tidak dihiasi dengan Bintang Daud.

Prinsipnya, perawatan pengawet tubuh dilarang.

Tidak biasa mengirim bunga.

Pemakaman berlangsung di kuburan dan bukan di sinagoga, yang dianggap sebagai tempat hidup, secepat mungkin tetapi tidak pernah pada hari Shabbat dan hari raya.

Bantuan menunggu di pintu gerbang pemakaman tempat prosesi terbentuk.

Pembawa acara dengan persetujuan Rabi mengarahkan konvoi ke sebuah gang dekat tempat pemakaman di mana almarhum akan dimakamkan.

Di depan peti mati yang dipajang di atas tiang penyangga, rabi membaca sembahyang ritual dan berpidato.

Pidato bisa berlangsung.

Keluarga kemudian akan berhati-hati untuk memberikan daftar pembicara kepada pembawa acara atau rabi.

Kemudian peti mati dibawa ke liang kubur, kemudian rabi mengajak hadirin mendekat.

Anggota keluarga dan teman bergiliran melempar 3 sekop penuh tanah.

Kemudian Kaddish, doa orang mati, dibacakan

Keluarga dapat menerima belasungkawa.

Di pemakaman

- Tutup ponselmu

- Jangan bicara tentang bisnis atau kesenangan

- Jangan tiba-tiba mengobrol dengan tetangga Anda

- Bertukar beberapa kata

- Sekalipun Anda dan almarhum tidak akur, coba lupakan kesalahan masing-masing. Kematian harus menghapus segalanya.

- Sekalipun kesedihan itu penting, lakukan yang terbaik untuk menahannya

- Hindari nyeri yang terkena

Pemakaman dan upacara Muslim

Di negara Muslim, jenazah dimakamkan tanpa peti mati, di sisi kanan, dada menghadap Mekah, tetapi di Prancis, peti mati adalah wajib.

Itu dipilih dengan sangat sederhana, seringkali tanpa bantalan dan terkadang dihiasi dengan bulan sabit Islam.

Toilet pemurnian wajib tetapi perawatan konservasi dilarang.

Dalam waktu maksimal 48 jam, setelah wafat, jenazah dimasukkan ke dalam peti mati di sana juga di sisi menghadap Mekah dan kemudian dimakamkan di "alun-alun Muslim".

Perjalanan almarhum ke masjid bukanlah kewajiban.

Pertemuan para tamu berlangsung di pintu gerbang pemakaman tempat prosesi terbentuk.

Pembawa acara dengan persetujuan Imam akan memimpin konvoi di setiap detail.

Imam yang hadir di kuburan melanjutkan shalat.

Biasanya para pria yang hadir membuang beberapa sekop tanah sementara wanita dan anak-anak berjalan pergi atau meninggalkan kuburan.

Lubang tersebut sering kali segera ditutup.

Mengirim bunga tidak dilarang tapi tidak terjadi.

Kremasi dilarang, begitu pula donasi tubuh dan donasi organ.

Selama tiga hari pertama keluarga menerima belasungkawa, doa diucapkan.

Seluruh komunitas yang mengelilingi keluarga, tetangga dan teman menyambut pengunjung, dan menyiapkan makanan.

Hari ketiga dan keempat didedikasikan untuk berdoa.

Pembakaran

Otorisasi untuk kremasi diberikan oleh Walikota di mana kematian terjadi. Sertifikat medis diperlukan.

Kremasi dapat dilakukan antara hari ke-1 dan ke-6 setelah kematian (Minggu dan hari libur tidak diperhitungkan dalam 6 hari tersebut).

Kremasi dilakukan di krematorium, ditempatkan di bawah tanggung jawab pemerintah kota dan dapat diakses oleh semua direktur pemakaman.

Karena krematorium bukan tempat ibadah, umat Kristen sebelumnya akan melakukan misa di gereja.

Secara opsional, sebelum kremasi, seorang pendeta akan dapat mengucapkan berkat.

Selama kremasi, asistennya bermeditasi dan berdoa.

Beberapa, dengan persetujuan keluarga, memberi penghormatan kepada almarhum atau membaca teks.

Musik bisa dimainkan.

Durasi kremasi tergantung pada struktur resepsi.

Abu almarhum ditempatkan di sebuah guci, harus dilengkapi dengan plakat yang bertuliskan nama almarhum dan nama krematorium yang akan diberikan kepada keluarga, kemudian bisa dibubarkan di tempat yang dipilih oleh almarhum. atau kerabatnya.

Gereja mentolerir kremasi dengan syarat tidak dianggap bertentangan dengan iman Katolik.

Di sisi lain, sangat tidak disarankan untuk menyebarkan abu.

Menjaga tempat zikir dan meditasi sangat penting baginya

Di negara-negara Ortodoks, seperti Yunani, tidak ada kremasi, karena agama Ortodoks tidak mengizinkannya.

Sebaliknya, di negara-negara Protestan, praktik ini sangat umum.

Copyright id.caroleparrish.com 2021